Selasa, 11 Desember 2012

JURNAL KEAMANAN KOMPUTER

ABSTRAK Salah satu sistem keamanan komputer yang sedang menjadi kebutuhan masyarakat adalah sistem keamanan komputer dengan menggunakan sidik jari. Teknologi ini dapat dibilang cukup untuk melindungi informasi yang penting, karena setiap manusia memiliki sidik jari yang berbeda-beda / unik. Penggunaan identifikasi seseorang menggunakan sidik jari pada fingerprint reading, retina mata pada retina scan, dan lainnya tidak lain adalah untuk menjaga keamanan suatu tempat atau benda. Penggunaan anggota tubuh sebagai input untuk identifikasi seseorang dalam keamanan disebut penggunaan sistem biometric. Keluaran dari sistem pencitraan sidik jari adalah berupa sebuah image. Image ini tidak langsung digunakan sebagai kunci, namun dikonversi dulu menjadi sebuah graf berbobot yang masing-masing node-nya memiliki “berat” masing-masing. “Berat” inilah yang menurut rancangan pada makalah ini, digunakan sebagai kunci untuk enkripsi dan dekripsi. Kata Kunci : Sidik, Jari, Keamanan, Biometrik 1. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Informasi sekarang ini merupakan suatu kebutuhan bagi masyarakat luas. Hal ini secara langsung dapat dilihat dari perilaku masyarakat yang selalu butuh akan informasi yang direalisasikan melalui berbagai hal seperti berlangganan koran, majalah, dan lain-lain. Dengan mudah masyarakat mendapatkan informasi karena informasi berkembang dengan sangat pesat mengikuti perkembangan dunia. Sama halnya dengan teknologi, informasi berkembang seraya mengikuti perkembangan teknologi. Perkembangan informasi membuat informasi itu menjadi hal yang sangat penting dan membutuhkan keamanan untuk melindungi informasi. Dalam perkembangannya bukan hanya informasi yang menjadi penting, tetapi perkembangan teknologi pun menjadi hal yang sangat penting khususnya teknologi keamanan komputer. Sebagai contoh, sekarang ini manusia berlomba-lomba membangun sebuah sistem untuk melindungi informasi yang mereka miliki dari ancaman virus ataupun orang lain yang berusaha untuk mengambil, memanipulasi ataupun hanya untuk sekedar merusak informasi itu. Perkembangan teknologi keamanan komputer yang menjadi kuncinya sudah marak diperbincangkan, bahkan teknologi keamanan komputer dapat menjadi suatu peluang usaha bagi programmer yang dapat menciptakan suatu sistem untuk memproteksi suatu data atau informasi dari ancaman virus atau orang lain seperti membuat anti virus maupun suatu proteksi yang ditanamkan di suatu perangkat yang dapat menyimpan informasi seperti notebook dan PC. Salah satu sistem keamanan komputer yang sedang menjadi kebutuhan masyarakat adalah sistem keamanan komputer dengan menggunakan sidik jari. Teknologi ini dapat dibilang cukup untuk melindungi informasi yang penting, karena setiap manusia memiliki sidik jari yang berbeda-beda / unik. Salah satu perusahaan notebook yang sudah menanamkan suatu sistem keamanan komputer dengan menggunakan sidik jari di dalam produknya adalah HP COMPAQ 2210B NOTEBOOK PC. Dengan ini penulis akan menganalisa bagai mana algoritma dan metode bekerjanya sistem keamana sidik jari yang berada pada HP COMPAQ 2210B NOTEBOOK PC. 1.2. BATASAN MASALAH Dalam jurnal ini membahas sebatas perkembangan teknologi sidik jari sebagai alat untuk melindungi atau memproteksi data dan informasi serta metode dan algoritma sistem yang ada dalam teknologi sidik jari yang menggunakan metode kriptografi di dalam HP Compaq 2210b Notebook PC. 1.3. TUJUAN Tujuan dari jurnal ini adalah untuk menganalisa metode yang digunakan dalam sistem keamanan yang menggunakan sidik jari serta memberikan solusi dalam memilih alat untuk melindungi dan memproteksi data dan informasi penting. 1.4. METODE PENULISAN Metode penulisan yang digunakan oleh penulis adalah dengan mencari studi literatur dengan mengambil dan menyimpulkan data-data yang diperlukan. Studi literatur dalam hal ini ialah mencari bahan-bahan penulisan dari buku – buku dan majalah – majalah mengenai sistem keamanan komputer dan sumber lainnya, untuk melengkapi bahan yang berhubungan dengan penulisan ilmiah ini. Penulis juga melakukan penganalisaan terhadap kinerja sistem sidik jari yang berada pada HP Compaq 2210b Notebook PC. 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. SISTEM BIOMETRIK Penggunaan identifikasi seseorang menggunakan sidik jari pada fingerprint reading, retina mata pada retina scan, dan lainnya tidak lain adalah untuk menjaga keamanan suatu tempat atau benda. Penggunaan anggota tubuh sebagai input untuk identifikasi seseorang dalam keamanan disebut penggunaan sistem biometric. Sistem biometric adalah studi tentang metode otomatis untuk mengenali manusia berdasarkan satu atau lebih bagian tubuh manusia atau kelakuan dari manusia itu sendiri yang meiliki keunikan. Tujuan utama dari penggunaan sistem biometric adalah untuk menjaga keaslian keunikan kunci, karena hampir tidak mungkin pembacaan input sidik jari atau retina orang yang berbeda menghasilkan hasil pembacaan yang sama. Gambar 1. fingerprint reader Gambar 2. retina scanner Penggunaan sistem biometric memungkinkan keunikan untuk menjaga keamanan suatu tempat atau benda. Hal inilah yang menimbulkan gagasan untuk menggabungkan sistem biometric dan salah satu algoritma kriptografi, yang dibahas pada jurnal ini adalah algoritma kriptografi klasik. Pada jurnal ini, pembahasan yang dilakukan dibatasi pada biometrika sidik jari, sehingga perangkat keras yang digunakan adalah fingerprint reader, metode yang digunakanpun sesuai dengan hasil pembacaan biometrika sidik jari. Prinsip pemrosesan pencitraan sidik jari menggunakan fingerprint reader tergolong rumit, namun sudah banyaknya perangkat keras yang digunakan membuat constraint tersebut menjadi kabur. Prinsip-prinsip pencitraan tersebut diantara lain adalah pattern based dan minutiae based. Pada pattern based fingerprint recognition, pola sidik jari dikelompokkan menjadi 3, yaitu arch, loop dan whorl. Sedangkan pada minutiae based juga terdapat 3 klasifikasi pola yaitu ridge ending, bifurfication, dan dot(short ridge). Gambar 3 klasifikasi pattern based Gambar 4 klasifikasi minutiae based Selain prinsip yang digunakan untuk klasifikasi pola di atas, terdapat juga berbagai sistem sebagi sensor fingerprint. Sistem-sistem sensor fingertpint tersebut antara lain optical, ultrasonic dan capacitance sensors. Pada sensor optical, pencitraan sebuah sidik jari didasarkan pada pembacaan sidik jari menggunakan “sinar terlihat”. Cara kerjanya bisa dianalogikan seperti sebuah digital camera yang menangkap gambar melalui sensor. Namun sensor pada sistem optical ini memiliki beberapa layer(tidak akan dibahas lebih lanjut). Pada sensor ultrasonic, prinsip kerja yang digunakan sama seperti prinsip kerja ultrasonography pada dunia kedokteran, menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk pencitraan lapisan epidermal kulit. Pada sensor capacitance, pencitraan sidik jari didasarkan pada kapasitansi lapisan sidik jari. Lapisan dermal yang bersifat konduktif dan lapisan epidermal yang bersifat non-konduktif memberikan perbedaan untuk dicitrakan pada sistem sensor ini. Pada jurnal ini permasalahan sistem tersebut tidak akan dibahas terlalu dalam melihat pokok pembahasan dari jurnal ini adalah pembangkitkan kunci dari sebuah sistem biometrika, yang dalam hal ini adalah sidik jari. Pada jurnal ini sistem sensor yang digunakan tidak dispesifikkan, namun keluaran dari sistem biometrika tersebut adalah berupa sebuah image seperti pada gambar 3. Gambar ini bisa berbentuk format lain namun intinya adalah sebuah image yang merepresentasikan sidik jari orang.

1 komentar:

Poskan Komentar